google.com, pub-1967056301068318, DIRECT, f08c47fec0942fa0
  • Home
  • Bengkalis
  • Warga Binaan Lapas Bengkalis Ikut Rekor Muri Tari Kolosal
Kamis, 15 Agustus 2019 12:32:00

Warga Binaan Lapas Bengkalis Ikut Rekor Muri Tari Kolosal

BENGKALIS, globalriau.com - Dimulai pukul 08.00 WIB, Kamis pagi 15 Agustus 2019, sebanyak 60 warga binaan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II A Bengkalis, sudah bersiap-siap untuk menjadi bagian pelaku sejarah Rekor Muri Tari Kolosal “ Indonesia Bekerja Indonesia Jaya” tahun 2019.



Warga binaan lapas terdiri dari 30 orang pria dengan menggunakan baju bewarna putih dengan menggunakan tanjak di atas kepala, dan 30 orang wanita menggunakan baju bewarna merah juga mengggunakan tanjak berwarna merah putih, serta menggunakan kain samping baik pria maupun wanita.

Sekitar pukul 08.30 WIB, begitu mendapat aba-aba senam dimulai secara serentak, lantas 60 warga binaan Lapas Bengkalis langsung bergerak penuh energik mengikuti irama Senam Tari Kolosal.

Jalan kesamping kiri, kanan, kedepan dan belakang, itu lah salah satu gerakan 60 warga binaan. Seakan tidak ada beban dari raut wajahnya. Se-sekali mereka melontarkan senyuman, sambil bergerak energik mengikuti rentak irama Tarian Indonesia Bekerja.

Meski tak sampai sepuluh menit, namun tampilan para warga binaan Lapas Kelas II A Bengkalis, tetap memukau siapa saja yang menyaksikan. Tak terkecuali, Kepala Lapas Bengkalis, Maizar bersama jajarannya, terpukau dengan atraksi warga binaan. Terlebih dengan kekompakan dan semangat mereka.

Kalapas Bengkalis, Maizar mengatakan tari Kolosal 'Indonesia Bekerja Indonesia Jaya' merupakan salah satu bentuk ekspresi warga binaan pemasyarakatan dan para petugas pemasyarakatan. Meski warga binaan yang menjalani pidana hilang kemerdekaan, tetapi di dalam lapas mereka tetap belajar, bekerja, berekspresi dan berkarya di bawah bimbingan petugas pemasyarakatan. Walaupun tempat terbatas tetapi kreativitas tanpa batas.

"Yang paling penting menanamkan kepribadian untuk hidup berkebangsaan demi NKRI. Persiapan kami hanya lebih kurang dua minggu, setiap hari latihan pagi sore Intinya narapidana mampu membuat karya, apalagi tarian kolosal ini diciptakan oleh warga binaan dari lapas Bengkalis. Ini sangat luar biasa dan perlu dikembangkan inovasinya," ungkap Kalapas.

Maizar mengatakan kegiatan ini juga bertujuan untuk meningkatkan rasa nasionalisme atau cinta tanah air dan patriotisme pantang menyerah, berani berkorban untuk bangsa dan negara.

“Memupuk rasa persatuan dan kesatuan serta bentuk nyata dari pembinaan kepribadian dan kemandirian pemasyarakatan. Selain itu kegiatan tersebut juga sebagai bentuk partisipasi dalam rangka HUT ke-74 Kemerdekaan RI dan mendukung program Presiden RI yaitu Indonesia Bekerja,” kata Maizar.(amx)

Share
Berita Terkait
  • 4 jam lalu

    Gubri H Syamsuar: Mandi Safar Harus Dikembangkan sebagai Modal Sosial

    Kata Gubri H Syamsuar, nilai-nilai keunggulan dan budaya warisan nenek moyang, merupakan kearifan lokal yang harus kita apresiasi, pelihara, dan sumbangkan bagi peradaban manusia.
  • 4 jam lalu

    Gubri H Syamsuar dan Bupati Amril Mukminin Dukung Program GenRe dan Aksi Positif Remaja Riau

    Komitmen dan dukungan tersebut mereka berikan sempena peringatan Hari Remaja Internasional tahun 2019 yang dikoordinir Perwakilan BKKBN Provinsi Riau di Kecamatan Rupat Utara, Kabu
  • kemarin

    Riau Pesisir, Antara Pencitraan Media dan Ego

    Kubu yang mendukung, melihat dari duduknya orang - orang pesisir sebagai pemangku kepentingan di tingkat provinsi. Gubernur, Wakil Gunernur, Ketua DPRD Provinsi, dan mungkin akan b
  • kemarin

    Kapolres Bengkalis AKBP Sigit Hadiri Rapat Inisiasi Koordinasi Kasus Karhutla dengan Kapolda Riau

    Hal ini dilakukan agar kepastian hukum dan keadilan dapat diterima seluruh pihak yang terkait dalam kasus Karhutla.
  • Komentar
    Copyright © 2019 Global Riau - Berita Riau Hari Ini. All Rights Reserved.
     
    loading...
    google.com, pub-1045294159295760, DIRECT, f08c47fec0942fa0 google.com, pub-1967056301068318, DIRECT, f08c47fec0942fa0