google.com, pub-1967056301068318, DIRECT, f08c47fec0942fa0
PT BUKARA
  • Home
  • Bengkalis
  • Warga Binaan Lapas Bengkalis Ikut Rekor Muri Tari Kolosal
Kamis, 15 Agustus 2019 12:32:00

Warga Binaan Lapas Bengkalis Ikut Rekor Muri Tari Kolosal

BENGKALIS, globalriau.com - Dimulai pukul 08.00 WIB, Kamis pagi 15 Agustus 2019, sebanyak 60 warga binaan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II A Bengkalis, sudah bersiap-siap untuk menjadi bagian pelaku sejarah Rekor Muri Tari Kolosal “ Indonesia Bekerja Indonesia Jaya” tahun 2019.



Warga binaan lapas terdiri dari 30 orang pria dengan menggunakan baju bewarna putih dengan menggunakan tanjak di atas kepala, dan 30 orang wanita menggunakan baju bewarna merah juga mengggunakan tanjak berwarna merah putih, serta menggunakan kain samping baik pria maupun wanita.

Sekitar pukul 08.30 WIB, begitu mendapat aba-aba senam dimulai secara serentak, lantas 60 warga binaan Lapas Bengkalis langsung bergerak penuh energik mengikuti irama Senam Tari Kolosal.

Jalan kesamping kiri, kanan, kedepan dan belakang, itu lah salah satu gerakan 60 warga binaan. Seakan tidak ada beban dari raut wajahnya. Se-sekali mereka melontarkan senyuman, sambil bergerak energik mengikuti rentak irama Tarian Indonesia Bekerja.

Meski tak sampai sepuluh menit, namun tampilan para warga binaan Lapas Kelas II A Bengkalis, tetap memukau siapa saja yang menyaksikan. Tak terkecuali, Kepala Lapas Bengkalis, Maizar bersama jajarannya, terpukau dengan atraksi warga binaan. Terlebih dengan kekompakan dan semangat mereka.

Kalapas Bengkalis, Maizar mengatakan tari Kolosal 'Indonesia Bekerja Indonesia Jaya' merupakan salah satu bentuk ekspresi warga binaan pemasyarakatan dan para petugas pemasyarakatan. Meski warga binaan yang menjalani pidana hilang kemerdekaan, tetapi di dalam lapas mereka tetap belajar, bekerja, berekspresi dan berkarya di bawah bimbingan petugas pemasyarakatan. Walaupun tempat terbatas tetapi kreativitas tanpa batas.

"Yang paling penting menanamkan kepribadian untuk hidup berkebangsaan demi NKRI. Persiapan kami hanya lebih kurang dua minggu, setiap hari latihan pagi sore Intinya narapidana mampu membuat karya, apalagi tarian kolosal ini diciptakan oleh warga binaan dari lapas Bengkalis. Ini sangat luar biasa dan perlu dikembangkan inovasinya," ungkap Kalapas.

Maizar mengatakan kegiatan ini juga bertujuan untuk meningkatkan rasa nasionalisme atau cinta tanah air dan patriotisme pantang menyerah, berani berkorban untuk bangsa dan negara.

“Memupuk rasa persatuan dan kesatuan serta bentuk nyata dari pembinaan kepribadian dan kemandirian pemasyarakatan. Selain itu kegiatan tersebut juga sebagai bentuk partisipasi dalam rangka HUT ke-74 Kemerdekaan RI dan mendukung program Presiden RI yaitu Indonesia Bekerja,” kata Maizar.(amx)

Share
loading...
Berita Terkait
  • satu minggu lalu

    "Uang Ketok Palu" Warnai Sidang Kasus Bupati Nonaktif Bengkalis

    Dalam sidang, saksi menyampaikan bahwa mantan anggota Banggar DPRD Bengkalis yang saat ini menjabat Ketua DPRD Riau, Indra Gunawan atau Eet diduga menerima aliran dana.
  • satu minggu lalu

    5 Orang PDP di Bengkalis Sembuh, PDP Baru Bertambah 2 Orang

    Mengutip data yang dirilis Dinas Kesehatan pada pukul 18:00 WIB, kedua PDP baru tersebut berasal dari Kecamatan Bantan dan Bandar Laksamana.
  • satu minggu lalu

    Mahasiswa KUKERTA UNRI Berikan Aksi dan Edukasi Tentang COVID-19 di Desa Sadar Jaya, Siak Kecil

    Mahasiswa KUKERTA bersama dinas kesehatan desa sadar jaya melaksanakan kegiatan bagi-bagi masker dan selebaran mengenai social distancing di pasar tradisional setempat.
  • 3 minggu lalu

    BPS Bengkalis Wujudkan Zona Integritas

    Wujud komitmen itu dimulai dengan penandatanganan pakta integritas oleh perwakilan pegawai BPS dan penandatanganan piagam pencanangan pembangunan zona integritas BPS.
  • Komentar
    Copyright © 2020 Global Riau - Berita Riau Hari Ini. All Rights Reserved.
     
    loading...