google.com, pub-1967056301068318, DIRECT, f08c47fec0942fa0
  • Home
  • Dumai
  • Warga Dumai Bakal Rayakan Idul Fitri Ditengah PSBB
Selasa, 12 Mei 2020 23:33:00

Warga Dumai Bakal Rayakan Idul Fitri Ditengah PSBB

NET.
Pengaturan PSBBpada transportasi di Tangsel.

DUMAI, globalriau.com - Mentri Kesehatan Terawan Agus Putranto, menyetujui usulan Gubernur Riau, Syamsuar, untuk menetapkan Pemberlakuan Sosial Berskala Besar (PSBB) untuk lima kabupaten, Selasa (12/05/2020).



Kelima kabupaten di Riau ditetapkan PSBB tersebut antara lain, Kabupaten Kampar, Pelalawan, Siak, Bengkalis, dan Kota Dumai.

Pemerintah Dumai melalui Juru Bicara Gugus Tugas penanganan COVID-19, dr Syaiful, menjelaskan bahwa PSBB di Dumai akan dilaksanakan selama 14 hari atau dua minggu.

"Untuk penerapan di Dumai menunggu hasil video conference antara Walikota dan Gubernur Riau terkait turunan dari SK Menkes tersebut apakah menggunakan SK Gubernur atau Perwako." tambahnya.

PSBB yang akan diterapkan di Dumai lanjut Syaiful meliputi 6 pembatasan diantaranya;

1. Pendidikan.
Larangan aktivitas belajar dan mengajar di Sekolah.

2. Pembatasan kerja.
Pekerja diminta untuk bekerja dari rumah, dan pembatasan jumlah pekerja minimum di kantor dan perusahaan tempat bekerja.

3. Fasilitas umum.
Pembatasan sosial di tempat fasilitas umum, dan larangan berkumpul.

4. Budaya.
Larangan kegiatan seperti tempat hiburan, karaoke dan sebagainya, serta penutupan tempat wisata.

5. Agama.
Larangan kegiatan ibadah untuk seluruh umat beragama yang berpotensi dan memicu terjadinya perkumpulan serta keramaian.

6. Transportasi.
Larangan keluar masuk orang dari luar daerah maupun dari dalam untuk bepergian keluar tanpa alasan tertentu seperti menjenguk keluarga yang sakit atau kemalangan dan pemulangan orang dari luar Dumai.

Kemudian pembatasan kendaraan umum di Kota Dumai seperti ojek, angkot, becak dan sebagainya. Serta pengendara yang tidak mengikuti protokol penanganan COVID-19 seperti menggunakan masker.

"Untuk pendidikan sudah kita terapkan sebelumnya bahwa tidak ada proses belajar dan mengajar di sekolah. Lalu pembatasan kerja diminta untuk tetap bekerja di rumah, lalu fasilitas umum juga sudah diterapkan di Dumai. Begitu juga untuk budaya pun telah tidak ada aktivitas lagi, nanti tinggal mengatur untuk ibadah di rumah dan pembatasan transportasi untuk orang yang datang dan pergi dari Dumai." jelasnya.

Syaiful berharap penerapan PSBB nantinya di Dumai dapat betul-betul dipatuhi oleh masyarakat, sehingga penerapan yang dilaksanakan selama 14 hari tersebut bisa membersihkan penyebaran COVID-19.

"Tentunya jika 14 hari kedepan sampai habis lebaran, dan dengan diterapkannya PSBB aktivitas keluar masuk Dumai akan dilakukan pembatasan, termasuk mudik. Kecuali untuk yang ada kemalangan atau mengunjungi orang tua sakit." sebutnya.

Untuk 15 kasus di Dumai, tambahnya semua klaster berasal dari luar Kota Dumai, seperti kasus klaster 1 dari Bogor, dan klaster 2 dari Batam, kemudian Klaster 3 dari Bekasi.

"Mengingat semua kasus yang ada di Dumai dari luar termasuk kemarin ada satu dari klaster pondok pesantren alhamdulillah negatif, maka saat grafik penyebaran sedang menurun seperti ini penerapan PSBB sangat efektif dan bisa membersihkan Kota Dumai dari penyebaran COVID-19." pungkasnya.(egi)

Share
loading...
Berita Terkait
  • 2 hari lalu

    Pilkada Dumai, PAS: Uang Rakyat Akan Kembali ke Rakyat

    Menurut H Paisal SKM, MARS, keputusannya keluar dari zona nyaman sebagai pejabat Pemko Dumai dengan meninggalkan segala fasilitas dan tunjangan cuma satu tujuan, yakni ingin member
  • 2 hari lalu

    Pemko Dumai Lanjutkan Kerjasama Bersama Tanoto Foundation

    Walikota Dumai, H Zulkifli AS menyampaikan apresiasi kepada Tanoto Foundation yang telah banyak berkontribusi dalam upaya perbaikan kualitas pendidikan.
  • 2 hari lalu

    Amris: Saya Mau Bersama Paisal Karena In Shaa Allah Dia Taat

    Kampanye tersebut diikuti oleh puluhan kaum ibu-ibu dan bapak-bapak yang tergabung dalam relawan dan masyarakat.
  • 4 hari lalu

    ASN Dumai Ikrar Jaga Netralitas di Pilkada 2020

    Pembacaan Ikrar Netralitas ASN ini dipimpin oleh Asisten III Administrasi Umum, H Khairil Adli dan diikuti oleh peserta apel yang meliputi seluruh Kepala OPD, Camat beserta Lurah.
  • Komentar
    Copyright © 2020 Global Riau - Berita Riau Hari Ini. All Rights Reserved.
     
    loading...