IKLAN
  • Home
  • Meranti
  • Kesbangpol Pemkab Meranti Taja Dialog Wawasan Nusantara
Senin, 29 Mei 2017 14:32:00

Kesbangpol Pemkab Meranti Taja Dialog Wawasan Nusantara

Kegiatan dialog yang ditaja Kesbangpol Pemkab Meranti.

SELATPANJANG, Globalriau.com - Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti, Provinsi Riau melalui Kantor Kesatuan Bangsa dan Politik setempat menggelar dialog Wawasan Nusantara dengan mengusung tema "Menjaga Kedaulatan NKRI" yang digelar di Desa Sungai Cina, Kecamatan Rangsang Barat, Rabu.

Kasat Binmas Polres Kepulauan Meranti, AKP Yudi Setiawan, Staf Ahli Bupati Bidang Politik dan Pemerintahan, Drs Askandar dan perwakilan Koramil 02/Tebingtinggi, Peltu Lakattang diundang sebagai narasumber Wawasan Nusantara.

Dalam amanat Undang-undang, Askandar mengatakan, rakyat Indonesia wajib menjaga keutuhan NKRI, akan tetapi di saat ini kesadaran warga negara Indonesia untuk menumbuhkan rasa cinta menjaga keutuhan dan kedaulatan NKRI mulai pudar.

Ia menambahkan, generasi muda tidak lagi ingin mengingat sejarah kemerdekaan Indonesia yang diperjuangkan mati-matian oleh para pahlawan

"Karena hal itu dianggap suatu kelemahan, maka ada segelintir kelompok yang ingin memecahbelahkan keutuhan NKRI melalui narkoba, traficking dan melakukan perekrutan terhadap generasi muda untuk dijadikan kader terorisme," ucapnya.

Menurut Lakatang, wilayah Indonesia yang terdiri dari pulau-pulau memiliki konsekuensi logis yang menyebabkan masyarakat menjadi heterogen atau majemuk.

Maka dari itu, kata Lakatang, tujuan Wawasan Nusantara adalah untuk mewujudkan kesatuan dan keutuhan bagi semua aspek kehidupan bangsa dan negara baik itu aspek alamiah maupun dari aspek sosial.

"Sementara ada juga faktor yang dapat menghambat cita-cita menjaga kedaulatan NKRI yakni faktor wilayah, manusia dan lingkungan itu sendiri," jelasnya.

Sementara Yudi mengungkapkan ada tiga pokok masalah bangsa yang menyebabkan rasa cinta terhadap tanah air berkurang yakni merosotnya kewibawaan negara, melemahnya sendi perekonomian nasional, intoleransi dan krisis kepribadian bangsa.

Sehingga sekelompok orang menyerang ideologi warga negara Indonesia dengan paham radikalisme dan terorisme, menghasut permusuhan dalam bentuk info hoax yang dapat memicu konflik hingga pengaruh cybercrime.

"Medsos juga sebagai bagian tantangan beragama maka berhati-hati lah menggunakan media sosial hingga meneruskan informasi yang belum diketahui pasti kebenarannya," tuturnya.

Untuk itu perlu peran seluruh elemen masyarakat untuk menjaga keutuhan dan kedaulatan negara dengan melakukan sosialisasi empat pilar bangsa Indonesia yaitu Pancasila, UUD 1945, Bhinneka Tunggal Ika dan NKRI.(ric)

Share
Berita Terkait
  • 6 bulan lalu

    Sudah Enam Bulan Guru Madrasah di Meranti Tak Gajian

    SELATPANJANG, Globalriau.com - Guru Madrasah Kemenag Kabupaten Kepulauan Meranti mengadu ke Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (D
  • 12 bulan lalu

    HUT ke 8, Pemerintah Meranti Gelar Berbagai Kegiatan

    SELATPANJANG - Sempena peringatan hari jadi Kabupaten Kepulauan Meranti Ke 8 yang jatuh pada tanggal 19 Desember 2016 mendatang

  • 2 tahun lalu

    DAK Rp145 Miliar, Dinas PU Meranti Prioritaskan Bangun Wilayah Perbatasan

    SELATPANJANG- Dinas Pekerjaan Umum (PU) Kabupaten Kepulauan Meranti tahun anggaran 2016 ini mendapat kucuran Dana Alokasi Khusu

  • 2 tahun lalu

    Molor Lagi, Pengesahan RAPBD Meranti 2016 Tak Kuorum

    SELATPANJANG- Pengesahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Kepulauan Meranti tahun 2016 kembali molor kar

  • Komentar
    Copyright © 2017 Global Riau - Berita Riau Hari Ini. All Rights Reserved.