google.com, pub-1967056301068318, DIRECT, f08c47fec0942fa0
PT BUKARA
  • Home
  • Nasional
  • Diisolasi, 13 Tenaga Medis RSUD Padang Panjang Positif Corona
Jumat, 01 Mei 2020 11:05:00

Diisolasi, 13 Tenaga Medis RSUD Padang Panjang Positif Corona

Detik.com
RSUD Padang Panjang.

JAKARTA, globalriau.com - Sebanyak 13 orang tenaga medis di RSUD Padang Panjang Sumatera Barat dinyatakan positif terinfeksi virus Corona (COVID-19). Para tenaga medis itu harus menjalani perawatan intensif di ruang isolasi, Semua tenaga medis tersebut sempat kontak erat dengan pasien positif COVID-19, NS (29), pasien Covid-19 yang kini dirawat di RSUP DR Muhammad Djamil Padang. Sebelum dibawa ke Padang, NS pernah dirawat di RSUD tersebut.



Kepala Dinas Kesehatan Kota Padang Panjang, Nuryanuwar mengatakan kepastian hasil positif para tenaga medis tersebut diketahui melalui hasil uji Swab dari Laboratorium Biomedik Fakultas Kedokteran Universitas Andalas Padang. "Mereka (13 tenaga medis) itu kini dikarantina di RSUD (Padang Panjang). Sejak hasil tesnya diketahui, mereka tidak lagi boleh pulang ke rumah," kata Nuryanuar dilansir dari detik.com, Jumat (1/5/2020).

Hasil tes Swab sendiri diketahui pada Kamis (30/4) malam. Menurutnya, ada 70 orang tenaga medis di rumah sakit tersebut yang diperiksa, karena diduga sempat melakukan kontak erat dengan pasien NS. Namun dari hasil hasil uji Swab, hanya 13 yang positif.

"Dari perjalanan yang dilalui NS itu, dilakukan pemeriksaan kepada 70 orang tenaga kesehatan yang pernah kontak dekat dengannya jarak kurang dari satu meter. Hasilnya telah keluar 13 orang positif ringan tanpa ada gejala," katanya.

Sementara itu, Direktur RSUD Padang Panjang, dr Ardoni mengaku sejak awal, saat hasil Swab pasien NS dinyatakan positif COVID-19, tenaga kesehatan dan petugas yang sebelumnya kontak dengan NS dan keluarga sudah dikarantina di lokasi yang sudah disiapkan Pemkot dan tidak pulang ke rumah, sampai hasil uji Swab keluar.

"Sekarang kita desinfeksi atau sterilisasi seluruh ruangan yang pernah dilalui 13 tenaga kesehatan itu," kata Ardoni.(red)

Share
loading...
Berita Terkait
  • 20 jam lalu

    Medis Khusus COVID-19 di Dumai Hanya Terima Gaji Pokok, Begini Tanggapan Ketua DPRD

    Kader Partai Demokrat itu menambahkan bahwa dalam aturan yang dikeluarkan Menkes dan Mendagri dalam penanganan dan realisasi anggaran COVID-19 sudah diatur semua termasuk dalam jen
  • 21 jam lalu

    Hasil Rapid Test 122 Pedagang di Dumai Negatif Beberapa Diantaranya Membayang

    Disebutkan Syaiful, rapid test kepada pedagangan bertujuan untuk memutus mata rantai penyebaran di pasar tradisional, dimana disana banyak orang datang silih berganti.
  • 21 jam lalu

    Sisa Dua Swab, Kasus COVID-19 di Dumai Hampir Habis

    Juru bicara gugus tugas penanganan COVID-19, dr Syaiful kepada media ini menjelaskan hingga hari ini tidak ada penambahan kasus bahkan tidak ada penambahan tracking yang dilakukan.
  • 22 jam lalu

    Idul FItri, Medis COVID-19 di Dumai Hanya Terima Gaji Pokok

    Seluruh pihak mengakui bahwa tim medis baik dokter maupun perawat merupakan garda terdepan dalam penanganan pasien COVID-19, mereka harus berkorban jika seandainya terpapar virus y
  • Komentar
    Copyright © 2020 Global Riau - Berita Riau Hari Ini. All Rights Reserved.
     
    loading...