Rabu, 04 April 2018 13:29:00

Konflik Antara Manusia, Beruang dan Harimau

Harimau Sumatra Bonita masih berkeliaran ditengah pemukiman warga.
JAKARTA, Globalriau.com - Setelah harimau Bonita dan kawan-kawan, kini giliran beruang madu yang berkonflik dengan manusia. Semuanya terjadi di Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) Riau. Kenapa kasus seperti ini terjadi susul-menyusul?
 
Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Riau, Suharyono, berbicara kepada detikcom, Rabu (4/4/2018). Konflik hewan dan manusia di kawasan ini tak bisa dilepaskan dari ekspansi perkebunan sawit yang masif.
 
"Tidak ada kapasitas saya untuk menghakimi bahwa ini adalah akibat dari kebijakan masa lalu. Namun fakta ini tak bisa menutupi adanya persepsi dan pemikiran, perubahan fungsi dari kawasan menjadi area perkebunan, kemudian perubahan bentang alam tempat populasi satwa dilindungi, itu semua adalah faktor yang harus kita pikirkan," kata Suharyono.
 
 
Pembantaian beruang terjadi di Parit IX Desa Mumpa, Kecamatan Tempuling, Inhil, di area perkebunan. Kata Suharyono, empat pelaku pembantaian beruang juga merupakan pekerja harian di perkebunan. Perkebunan di kawsan ini sudah lama ada. 
 
"Sebelum kabinet sekarang, kebun itu sudah ada. Kalau melihat tanaman di situ, yang jelas umur tanamannya sudah di atas tujuh tahun atau delapan tahun," kata Suharyono.
 
Dia menilai Rencana Tata Ruang dan Wilayah Tata Guna Hutan Kesepakatan (TGHK) di sini masih belum tuntas diatur, menyebabkan masalah di aspek legalitas atas lahan-lahan di sini. Ditambah lagi perambahan hutan juga marak terjadi. Akibatnya ruang hidup satwa terdesak dan harus berkonflik dengan manusia.
 
"Maraknya perubahan fungsi dari kawasan hutan menjadi bukan kawasan hutan itu menjadi sangat-sangat sporadis terjadi di Riau. Mungkin inilah akibatnya (konflik hewan vs manusia)," kata dia.
 
Di sekitar Inhil, ada Suaka Marga Satwa Kerumutan. Ada pula Taman Nasional Bukit Tigapuluh yang jaraknya kurang dari 50 km dari tempat beruang-beruang dibantai.
 
"Kerumutan itu ya juga tempatnya si Bonita itu, meski ini tidak satu kawasan namun masih satu lansekap," kata dia. 
 
Ternyata ada banyak hutan konservasi di kawasan Inhil dan sekitarnya. Berarti tentu saja hutan konservasi ini lebih luas ketimbang perkebunan sawit, bukan begitu?
 
"Aduh, enggak ada apa-apanya. Yang jelas luasan kawasan konservasi kita semakin kecil. Faktanya, memang lebih banyak hutan produksi dan hutan lindung yang banyak dikonversi menjadi perkebunan," kata dia.
 
Dia menconontohkan Taman Nasional Tesso Nilo yang membentang di Kabupaten Pelalawan, Kampar, dan Indragiri Hulu, Riau. "Itu sisa hutannya tidak lebih dari 30%, sisanya sudah dirambah," ucapnya getir.
 
Ada pula Suaka Marga Satwa Balai Raja, Bengkalis, Riau. Kawasan Balai Raja adalah habitat gajah. "Namun kondisinya saat ini cukup memprihatinkan. Di habitat gajah itu, kawasan hutannya sudah terambah lebih dari 50%, atau mungkin 80%!" ungkapnya.
 
Secara umum, Suharyono memaparkan, KSDA Riau membawahi 21 kawasan hutan konservasi, luas totalnya sekitar 423 ribu hektare, tersebar di dua provinsi yakni Kepulauan Riau dan Riau. Di luar yang ditangani oleh KSDA Riau, ada Taman Nasional Tesso Nilo yang punya luas hampir 90 ribu hektare, Taman Nasional Bukit Tigapuluh di Riau dan Jambi lebih dari 110 ribu hektare, dan juga Taman Hutan Raya punya luas sekitar kurang dari 5 ribu hektare. 
 
"Kelihatannya luas, tapi tercabik-cabik. Itu hanya pemahaman luasan secara konstruksi hukum. Faktualnya, banyak kawasan konservasi yang sudah diduduki oleh kelapa sawit," kata Suharyono. "Kalau seluruh kawasan konservasi di Provinsi Riau, dibandingkan dengan kawasan sawitnya, ya masih kalah semua kawasan konservasinya."
 
Keruan saja dengan kondisi seperti itu, konflik antara hewan dan manusia seakan tak terelakkan. Pada dasarnya, beruang bisa hidup di mana saja selagi makanannya tersedia. Beruang biasa memakan semut, rayap, atau madu. 
 
"Jadi memang situasi kawasan hutan di Riau cukup memprihatinkan. Harus ada sebuah kebijakan tingkat atas untuk menangani hal ini. Bila sudah existing menjadi kebun dan segala macam, maka pemahaman tentang konservasi satwa harus tetap ada. Seperti Bonita kemarin, kemudian muncul lagi kasus beruang. Jangan sampai selalu satwa yang disalahkan," kata Suharyono.(red/dtk)
Share
Berita Terkait
  • satu bulan lalu

    Heboh, Penemuan Kepala Korban Mutilasi di Riau

    INHIL, Globalriau.com - Polisi menemukan bagian kepala korban mutilasi di Kecamatan Gaung, Indragiri Hilir (Inhil), Riau. Bag
  • satu bulan lalu

    Potongan Tubuh Manusia Ditemukan Mengambang di Perairan Inhil

    INHIL, Globalriau.com - Potongan tubuh manusia dari pinggang ke kaki yang ditemukan di perairan Kabupaten Indragiri Hilir (In
  • 2 bulan lalu

    Firdaus-Rusli Berpeluang Besar Menang Pilgub Riau di Inhil

    INHIL, Globalriau.com - Ketua Partai Demokrat (PD) Indragiri Hilir, H. Syamsuddin Uti menegaskan, kemenangan di Pilgubri 2018
  • 2 bulan lalu

    Kampanye, Cagub Riau DR Firdaus Terus Jelajahi Wilayah Terpencil di Riau

    INHIL, Globalriau.com - Tak kenal lelah dan tak kenal takut, calon Gubernur Riau DR Firdaus ST MT terus bergerilya ke sejumlah

  • Komentar
    Copyright © 2018 Global Riau - Berita Riau Hari Ini. All Rights Reserved.