• Home
  • Pekanbaru
  • 49 Titik Panas Terdeteksi di Riau Akibat Kebakaran Hutan dan Lahan
Sabtu, 10 Agustus 2019 18:55:00

49 Titik Panas Terdeteksi di Riau Akibat Kebakaran Hutan dan Lahan

Pemadaman Kebakaran Hutan di Rokan Hilir.

PEKANBARU, globalriau.com - Kebakaran hutan dan lahan serta kabut asap masih terus terjadi di Riau. Sebanyak 49 hotspot atau titik panas terdeteksi di sejumlah kabupaten. Dari jumlah tersebut, terdeteksi 39 titik api yang disebabkan dari kebakaran hutan dan lahan.



Kasi Data dan Informasi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru Marzuki, menyebutkan titik panas tersebut tersebar di tujuh kabupaten.

"Titik panas itu paling banyak di Indragiri Hulu yakni 17 titik, Indragiri Hilir 16 titik, Rokan Hilir lima titik, Siak lima titik, Bengkalis tiga titik, Pelalawan dua titik, Kampar satu titik," kata Marzuki, Jumat (9/8).

Sementara itu, 39 titik api muncul di antaranya jumlah tersebut. Sebab, BMKG mendeteksi karena titik itu memiliki level konfidence di atas 70 persen. Sehingga dapat dipastikan titik api itu akibat dari kebakaran hutan dan lahan.

"Untuk titik api, paling banyak di Indragiri Hulu 16 titik. Indragiri Hilir 14 titik, Siak empat titik, Pelalawan dua titik, Rokan Hilir satu titik, Bengkalis satu titik, serta di Kampar satu titik," imbuhnya.

Marzuki mengatakan, jumlah titik api bisa saja berkurang karena ada potensi hujan intensitas ringan hingga sedang yang dapat disertai petir terjadi di beberapa daerah. Yaitu Rokan Hilir, Rokan Hulu, Kota Dumai, Bengkalis, Siak, Kampar dan Kota Pekanbaru.

"Sementara itu, dini hari besok ada potensi hujan intensitas ringan bersifat tidak merata terjadi di sebagian wilayah Pelalawan dan Kepulauan Meranti," katanya.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provinsi Riau Edwar Sanger mengatakan, luas lahan yang terbakar sejak awal Januari 2019 hingga hari ini mencapai 4.740 hektare. Itu jumlah total dari masing-masing daerah.

"Rokan Hulu 2,25 ha. Rokan Hilir 981,95 ha. Dumai 307,75 ha, serta paling luas dan terparah di Bengkalis mencapai 1.524 ha. Kepulauan Meranti 252,7 ha, Siak 602,4 ha, Pekanbaru 93,71 ha, Kampar 129,28 ha. Pelalawan 201 ha, Indragiri Hulu 114 ha, Indragiri Hilir 525,85 ha, serta Kuansing 5,1 ha," kata Edwar.(mdk)

Share
loading...
Berita Terkait
  • satu minggu lalu

    PT SSS jadi Tersangka Kebakaran Hutan Riau

    Perusahaan yang bergerak di bidang kelapa sawit tersebut dinilai lali dan mengakibatkan lahannya sendiri terbakar hingga 150 hektare. Lahan yang terletak di Kabupaten Pelalawan pro
  • 2 minggu lalu

    Kabut Asap Makin mengkhawatirkan, BPBD Kerahkan 4 Helikopter

    Edwar menyebutkan, sebenarnya ada 8 helikopter dari BNPB yang disiapkan untuk memadamkan kebakaran lahan di Riau. Namun untuk hari ini, pihaknya hanya mengerahkan dua unit untuk me
  • 3 minggu lalu

    Gubri: Karlahut di Riau Belum Mengkhawatirkan

    Meski demikian Gubernur Riau Syamsuar menilai dampak kebakaran lahan di sana belum mengkhawatirkan, kabut asap belum merata menyebar di Riau.
  • Komentar
    Copyright © 2019 Global Riau - Berita Riau Hari Ini. All Rights Reserved.
     
    loading...