• Home
  • Pekanbaru
  • Erdiansyah: Aparat Bisa Selidiki Laporan Keuangan PT Peputra Supra Jaya
Jumat, 31 Januari 2020 21:42:00

Erdiansyah: Aparat Bisa Selidiki Laporan Keuangan PT Peputra Supra Jaya

PEKANBARU, globalriau.com - Pengajar Fakultas Hukum Universitas Riau, Erdiansyah SH, MH menilai aparat penegak hukum bisa membuka penyelidikan baru dari putusan Mahkamah Agung soal kebun kelapa sawit ilegal di Pelalawan Riau.


 
" Aspek-aspek unsur pidana lain yang bisa didalami oleh aparat penegak hukum misalnya soal adanya potensi dugaan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) atau pidana lainnya. Ini amat terbuka, jika aparat penegak hukum mendalami putusan tersebut," kata Erdiansyah di sela-sela diskusi media yang digelar Rumah Nawacita membahas putusan Mahkamah Agung Nomor: 1087 K/Pid.Sus.LH/2018 terkait lahan dan kawasan hutan di Kecamatan Langgam, Pelalawan, Riau, Kamis (30/01/20) malam tadi di Pekanbaru.

Dalam perkara tersebut, MA memutus bersalah Peputra Supra Jaya (PSJ) telah mengelola kawasan hutan menjadi kebun kelapa sawit pada areal hutan tanaman industri milik PT Nusa Wana Raya (NWR).

Erdiansyah menjelaskan, bahwa dalam fakta hukum yang ada, areal kelola PT PSJ yang memiliki HGU adalah hanya seluas 1.500 hektar. Namun, pada sisi lain lahan HTI milik PT NWR juga dikelola PSJ menjadi kebun sawit seluas 3.323 hektar. Belum termasuk lahan kebun sawit lain di luar objek perkara dengan PT NWR yang mencapai sekitar 9 ribu hektar.

Ia menjelaskan, dapat saja laporan keuangan PSJ diselidiki untuk mengungkap adanya unsur pidana lain dalam kasus tersebut.

"Ini bisa menjadi concern dari aparat penegak hukum," tegas Erdiansyah.

Ia menegaskan, putusan hukum yang sudah berkekuatan hukum tetap wajib untuk dieksekusi oleh semua pihak. Soal adanya klaim masyarakat yang mengaku memiliki lahan kebun pada objek eksekusi, hal tersebut adalah sisi yang berbeda.

" Yang jelas, putusan hukum yang telah berkekuatan hukum tetap, wajib dan harus dieksekusi. Ini untuk kewibawaan lembaga peradilan dan memberikan kepastian hukum" tegas Erdiansyah.

Dalam diskusi media tersebut, Founder Rumah Nawacita - RJCI, Raya Desmawanto menyatakan, kasus hukum tersebut dapat menjadi pintu masuk mengusut legalitas perkebunan kelapa sawit di sekitar objek perkara. Pada lahan atau kawasan hutan yang tidak memiliki legalitas dapat saja dilakukan penyelesaian lewat program reforma agraria (TORA/ Perhutanan Sosial).

" Kita mendorong agar negara hadir dalam dinamika yang terjadi di daerah tersebut. Yakni membumikan secara konkret reforma agraria, apakah lewat skema Tanah Objek Reforma Agraria (TORA) ataupun Perhutanan Sosial (PS) pada lahan atau kawasan yang ilegal. Diskusi ini mengupas peluang itu dapat dilakukan serta aspek-aspek pidana lain yang berpotensi dikembangkan," tegas Founder Rumah Nawacita-RJCI, Raya Desmawanto, M. Si dalam kegiatan diskusi tersebut.

Diskusi yang digelar di Pekanbaru, Kamis (30/1/2020) menghadirkan narasumber akademisi Universitas Riau, Erdiansyah, SH, MH (Pakar Hukum Pidana), perwakilan masyarakat Gondai, Firman dan Founder Rumah Nawacita - Relawan Jokowi Center Indonesia (RJCI), Raya Desmawanto, MSi.(rls)

Share
loading...
Berita Terkait
  • 2 hari lalu

    Musda Golkar, Andi Rachman dan Syamsuar Bakal Duel

    Demikian disampaikan Ketua PP Sumatera I DPP Golkar, Idris Laena, Ahad (23/2/20). Menurut Lena, dua kader ini sudah menyatakan kesiapan bertarung pada Musda yang digelar di Kota Pe
  • 2 minggu lalu

    Pekerja Proyek Jalan Tol Pekanbaru-Dumai Tewas Tertimpa Crane

    Apriyanto merupakan karyawan PT. Grant Surya Pondasi Subcon PT HKI. Dia tewas tertimpa crane pada Senin (10/2) sekitar pukul 17.00 Wib tepatnya di proyek yang tengah dikerjakan di
  • 2 minggu lalu

    Tersangka Korupsi Pipa Transmisi PDAM, Polisi Bakal Jemput Paksa Wabup Bengkalis

    Sunarto menyebutkan Muhammad sudah dua kali tidak hadir, jika hari ini mangkir. Berdasarkan aturan hukum, Muhammad akan dijemput paksa untuk panggilan ketiga.
  • 3 minggu lalu

    LAZNas Chevron Resmikan Sumur ke-39 di Kelurahan Minas Jaya

    Peresmian kali ini turut hadir Direktur Utama LAZNas Chevron Indonesia beserta jajarannya, Yayasan Aksi Bersama Indonesia (ABI) beserta jajarannya, Donatur beserta rombongan,
  • Komentar
    Copyright © 2020 Global Riau - Berita Riau Hari Ini. All Rights Reserved.
     
    loading...
    google.com, pub-1045294159295760, DIRECT, f08c47fec0942fa0 google.com, pub-1967056301068318, DIRECT, f08c47fec0942fa0