google.com, pub-1967056301068318, DIRECT, f08c47fec0942fa0
COVID-19
  • Home
  • Siak
  • Kisah Inspiratif, Aris Penyandang Disabilitas Tetap Semangat Meski dengan Keterbatasan
Rabu, 20 Januari 2021 11:56:00

Kisah Inspiratif, Aris Penyandang Disabilitas Tetap Semangat Meski dengan Keterbatasan

SIAK, globalriau.com - Meski mempunyai keterbatasan fisik, bukan berarti harus terpuruk dan patah semangat. Di Kampung Teluk Lanus Kecamatan Sungai Apit, Kabupaten Siak, pria muda penyandang disabilitas mampu bertahan dengan mengandalkan keterampilan menjahit.



Aris Purwoko pria 30 tahun ini, kaki kirinya harus diamputasi karena digigit buaya saat ia mandi di sungai Rakar dikampungnya tahun 2016 silam.

Peristiwa itu, hampir membuat Aris frustrasi, lantaran kehilangan kaki sebelah, namun untung sang ayah dan Pak Sahri selalu memberi semangat dan motifasi hidup akhirnya Ia bersedia untuk ikut pelatihan. Tepatnya di Balai Besar Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Fisik (BBRSPDF) "Prof. Dr. Soeharso" Surakarta.

Aris menceritakan Keberangkatannya itu sekitar dua minggu setelah lebaran tahun 2017 yang diantar oleh pihak Dinas Sosial Kabupaten Siak.

"Awal saya masuk disana, langsung diasesmen, selama diasesmen kami sebagai siswa kalau disana disebut penerima manfaat (PM). Kemudian kami diuji kemampuan kemana arah keterampilan yang di miliki"  kata Aris, Minggu (15/1/2021).

Dilembaga milik Kementerian Sosial ini masing-masing penerima manfaat hanya diperbolehkan mengambil satu jurusan saja, dan akhirnya Aris pun memutuskan untuk memilih belajar menjahit.

Kata Aris, selain melatih keterampilan penerima manfaat juga diberi pelayanan kesehatan, bimbingan rohani dan sosial. Dirinya sangat senang karena dibantu oleh dinas terkait untuk bisa terampil dan mandiri.

Selama setahun ia mengenyam pendidikan, akhirnya Aris pulang ke kampungnya dan membuat usaha menjahit yang dibantu oleh Dinas Sosial berupa mesin jahit beserta kelengkapannya.

"Mewakili keluarga, saya mengucapkan terimakasih kepada Pemkab Siak yang telah banyak membantu. Mungkin jika tidak ada bantuan ini, saya tak bisa membayangkan seperti apa nasib saya kedepannya," ucapnya.

Dalam meningkatkan usahanya, Aris terkendala masalah modal. Sejauh ini yang dihadapinya adalah masalah persediaan bahan kain dan perlengkapan lainnya.  

"Saya gak berani stok bahan, karena untuk memenuhi selera pelanggan itu butuh modal yang besar" tuturnya.

Saat ini tekad Aris adalah melatih anak muda Teluk Lanus yang mempunyai minat untuk belajar menjahit dan selanjutnya akan dijadikan anggota kerjanya.

Sementara Kepala Dinas Sosial Kabupaten Siak Wan Idris menyampaikan bahwa program pengiriman disabilitas ke balai-balai milik Kementerian Sosial dalam rangka untuk mendapatkan rehabilitasi sosial dan keterampilan agar disabilitas tersebut bisa mandiri untuk mencukupi kebutuhan hidupnya.

"Kita memiliki program bagi Disabilitas di Siak,  mereka tetap mendapat hak yang sama sebagai mana orang normal. Mudah-mudahan usaha Aris tambah maju dan bisa membuka lapangan pekerjaan bagi orang-orang di sekitarnya" harap Wan Idris.

Di tahun 2020, Dinas Sosial Kabupaten Siak juga telah menyerahkan alat bantu kursi roda untuk anak sebanyak 5 unit  dan 5 unit untuk dewasa. Sedangkan untuk orang dengan kecacatan berat (OKDB) telah diserahkan santunan untuk 160 orang, masing-masing menerima 1,8 juta rupiah.

Dijelaskanya, ODKB adalah orang yang hidupnya tergantung dengan orang lain sekaligus tidak bisa memenuhi kebutuhan hidupnya secara mandiri.

“Jadi mereka ini hidup dengan kondisi cacat berat dan hidupnya tergantung orang lain, mungkin kepada orang tua, keluarga dan tetangga" pungkasnya.(jhn/rls)

Share
Berita Terkait
  • 2 minggu lalu

    Bupati Alfedri dan Istri Bersepeda Santai Hingga ke Kampung Merangkai

    Hal ini berkenaan dengan imbauan Bupati Siak pada hari kamis mengajak pegawai dan honorer untuk bersepeda sehat, sebagai pengganti senam pagi bersama.
  • 2 minggu lalu

    Tengku Buwang Asmara Tengah Diusulkan Menjadi Pahlawan Nasional

    Ditambahkannya,untuk mempercepat proses pengusulan gelar pahlawan tersebut,perlu segera di bentuk Tim Peneliti dan Pengkaji Gelar Daerah (TP2GD) yang terdiri dari unsur pimpinan da
  • 2 minggu lalu

    Melalui Paripurna, Alfedri - Husni Ditetapkan Sebagai Paslon Bupati dan Wakil Bupati Siak Terpilih

    Bupati Siak Terilih H Alfedri di dampingi Wakil Bupati Siak H Usni Mirza di temui menyampaikan, setelah di tetapkan rapat Pleno penetapan Bupati dan Wakil Bupati Siak terpilih, sel
  • 2 minggu lalu

    Sekda Siak Pimpin Musrenbang RKPD 2021

    Sekda Arfan Usman mengatakan, Musrenbang RKPD tingkat Kecamatan merupakan suatu rangkaian kegiatan penting dalam proses penyusunan RKPD Kabupaten Siak tahun 2022 secara partisipati
  • Komentar
    Copyright © 2021 Global Riau - Berita Riau Hari Ini. All Rights Reserved.
     
    loading...